kunjungan keenam - cerita yang tertunda - draft multiply

kunjungan keenam.. artinya sudah 28 minggu lebih usia dede.. saat memutuskan untuk kunjungan keenam, usia kehamilan sudah 28 minggu lebih 3 hari.. seperti biasa patokan sebulan kunjungan berdasarkan obat yang diberikan dokter sebulan sebelumnya.. sebenarnya obat belum habis benar.. masih ada 1 kali lagi pemakaian.. tapi berhubung kondisi saat ini di bulan ramadhan n menyesuaikan jadwal ayahnya dede akhirnya memutuskan untuk kunjungan satu hari lebih cepat dari perhitungan seperti biasanya.. g masalah sich.. karena emang sudah saatnya untuk melihat kondisi dede.. apalagi ayahnya dede kekeh banget masalah minum vitamin.. begitu habis berarti mesti kunjungan.. setiap pagi selalu dikontrol.. susu, obat, sari kurma.. tiga hal yang g boleh terlupakan dalam menu keseharianku.. terutama saat bulan puasa seperti sekarang.. sebagai tambahan energi dalam menjalankan puasa..
g sempat buat mampir daftar.. akhirnya memutuskan telpon aja dech.. eh ternyata nomer telponnya ganti.. maklum baru sebulan klinik bersalin ini menempati gedung baru nya.. g terlalu jauh dengan tempat yang lama.. setelah dapat nomer yang baru, langsung telpon n daftar.. jadwal selama bulan ramadhan juga tidak berubah, hanya break saat magrib lebih panjang karena sekalian buka.. trus lanjut lagi.. dapat nomer antrian 24.. perkiraan sekitar jam 7an.. akhirnya memutuskan setelah buka puasa baru berangkat ke klinik.. masih ada waktu untuk berbuka di rumah.. (masjid lebih tepatnya.. hehehe..)
setengah 7 setelah berbuka n sholat magrib akhirnya berangkat ke klinik.. sampai klinik kok sepi ya.. alhamdulillah dunk.. bisa jadi yang pertama.. tak lama kemudian datang lagi 2 ibu hamil setelah ayah n bundanya dede.. seperti biasa cek tensi n berat badan.. kali ini 110/70 n 50 kg.. wah ternyata turun sekilo.. mudahan dede tetep sehat aja dech.. walaupun berat badan bundanya turun.. sebelum masuk ruang dokter sempet ngobrol ma mas, wah ntar mesti dokternya dah nebak kalo bundanya dede ikut puasa niy yah.. wong turun sekilo..
g perlu menunggu lama, praktek dimulai lagi setelah break buka n magrib.. akhirnya dapat giliran yang pertama untuk sesi praktek kedua kali ini.. alhamdulillah dech.. g perlu lama-lama, jadi bisa meneruskan perjalanan.. masuk ruang dokter, disapa dengan ramah.. seperti dugaan ayah n bundanya dede, dokter langsung nebak puasanya terus ya.. kok turun sich.. iya dok jawabku.. puasa nya gpp.. g ada masalah kalo ibu hamil puasa, tapi jangan sampai turun ya berat badannya.. senyum aja dech.. iya dok.. mesti niy setelah lebaran ntar bisa naik lagi.. dipertahankan ya mb.. baik dok.. hehe
sekarang lihat dede.. naik ke tempat periksa, langsung dech alat USG bekerja.. yang pertama terlihat kepala dede, kepala nya ada di bagian bawah.. trus menjelajah ke bagian lain.. ternyata punggung, paha dede yang terlihat.. sebelumnya denyut jantung dede juga terekam dengan jelas.. trus dokter bilang, niy jenis kelaminnya sudah terlihat jelas.. mau tahu g mb?? iya dok, kemarin juga dokter dah cerita kataku.. langsung dech tanya ma dokternya, tahunya itu babyboy ato babygirl dari mana dok?? dokter njawab, kalo babyboy lebih jelas kelihatannya, tapi kalo babygirl agak susah njelaskannya.. wah mesti yang berpengalaman niy, gumam ku dalam hati..
dokter menunjukkan beberapa area yang dilihatnya dalam USG, setelah bagian tubuh dede, dokter juga bilang, itu plasentanya dan air ketuban yang ngelindungi dede semuanya baik, cukup, dan g ada masalah.. alhamdulillah.. dokter lalu mengukur berat badan dede sekarang, seperti yang diceritakan sebelumnya, berat badan dede akan bertambah 2 kali lipat tiap bulannya.. kali ini berat dede 1160 gram, hampir 2 kali lipat dari yang kemaren.. sesuai dengan usianya sekarang.. dokter menambahkan.. dan alhamdulillah semuanya sehat n baik-baik saja, walaupun berat badan bundanya turun sekilo.. lain kali g boleh turun lagi niy berat badan..
alhamdulillah terima kasih Allah, semuanya baik-baik saja.. g ada masalah.. lindungi kami selalu Allah.. amin.. dede sehat ya.. bantu bunda juga melalui semua aktivitas bunda ya sayang.. ;)
SHARE

Amini Mustajab

  • Image
  • Image
  • Image
  • Image
  • Image

0 komentar:

Posting Komentar