belajar ASI

alhamdulillah cita-cita pertama menjadikan d'Ra sarjana ASI berhasil.. 6 bulan ASI Eksklusif bukan lah suatu perjalanan yang singkat.. walaupun yang aku alami mungkin bisa dibilang g ada masalah.. tapi perjalanan menghantarkan d'Ra menjadi sarjana merupakan hal yang indah, seru, dan tak terlupakan..

tahu tentang ASIP dari bunaff.. bis itu cari-cari info n berselancar di dunia maya jadi salah satu alternatif untuk belajar.. setelah bunaff ada jeng esti yang terlebih dulu sebagai mama perah.. dan ada beberapa teman lagi.. ikut milis asiforbaby, berbagi cerita, ilmu, dan pengalaman dari mereka-mereka yang telah lebih dulu mengalami.. rutin mengunjungi aimi.. sempat ikut talkshow juga sebagai peserta yang belum pernah mengalami menyusui.. semuanya dikumpulkan dan dirangkum jadi satu.. kadang juga bingung.. beberapa perbedaan pendapat juga ada.. akhirnya kembali ke mereka-mereka yang sudah lebih dulu mempelajari..

dari itu semua, aku sharing dengan suamiku.. mengenai keinginanku untuk dede yang masih di perut saat itu.. dalam benaknya seperti apa sich ASI kok di perah?? trus masih banyak pertanyaan lainnya.. sempat juga suamiku bilang, susu sapi itu kalo seger kan amis banget.. kalo ASI trus gimana nanti?? berbekal teori-teori yang aku kumpulkan aku cuma bisa menceritakan apa yang dikatakan mereka-mereka di teori-teori itu.. sampai akhirnya ada cerita mengenai Bunda Della Sabrina yang nyetok ASIP untuk dua putri kembarnya saat ditinggal beribadah haji.. saat itu aku g bisa berkata banyak.. subhanallah, kalo kita yakin n percaya Insya Allah bisa.. itu juga menjadi bahan diskusi ku dengan suami.. maklumlah belum familiar masalah ASIP kala itu.. hingga akupun berhasil mengajak suamiku untuk ikut serta talkshow tips n trik menyusui.. kala itu suamiku juga antara ya dan tidak ikut serta..

saat d'Ra lahir, suamiku yang membantu mengangkat n menggendong d'Ra di pangkuanku untuk kususui pertama kali (saat itu aku masih belum berani untuk menggendong d'Ra, entah mengapa setelah d'Ra kususui dengan enteng banget aku berani mengangkat dan menggendong d'Ra).. alhamdulillah untuk yang pertama berjalan lancar.. d'Ra menyusu dengan nyaman di pangkuanku..

saat kembali ke rumah, aku mempertegas kembali keinginanku yang hanya memberikan ASI saja untuk d'Ra hingga 6 bulan ke depan.. walaupun semasa hamil kemarin aku sudah mengutarakan niatan ku itu.. walaupun ada beberapa kenalan yang bilang d'Ra menyusu dengan kencang, ntar mesti disambung sufor tuch bentar lagi.. tapi aku yakin hanya dengan ASI saja itu sudah cukup untuk d'Ra..

aku mulai belajar memerah saat d'Ra berusia 5 minggu.. saat itu aku memerah pakai tangan, dengan panduan teori-teori yang kupunya.. dipijat, dikompres, dll dicoba.. alhamdulillah pelajaran pertamaku bisa menghasilkan 1 botol ASIP 100ml dalam waktu satu jam.. untuk yang pertama bagiku ini prestasi yang luar biasa.. aku baca sharing di milis ada yang baru pertama hanya dapat kurang lebih 20 ml.. dan apa yang kudapat saat itu kuanggap titik awal yang sempurna untuk perjalanan ASI d'Ra.. hari-hari berikutnya aku ulangi lagi.. alhamdulillah waktu yang kugunakan untuk mendapatkan 1 botol ASIP semakin cepat *menurutku.. dan itu membuatku semakin semangat untuk belajar memerah..saat d'Ra berusia 6 minggu aku mulai memerah ASI dengan pompa asi manual.. sejak saat itu sampai sekarang Pigeon Manual Breastpump jadi teman setia dalam perjalanan ini.. saat ini kalo terasa jenuh memerah dengan pompa kadang-kadang memerah dengan tangan pun aku lakukan..

dilanjutkan postingan setelah ini ya.. :D


#catatan perjalanan ASI untuk d'Ra
SHARE

Amini Mustajab

  • Image
  • Image
  • Image
  • Image
  • Image

3 komentar:

  1. semangat terus mbak untuk kasih asi sampai 2 thn, Alvin sebentar lagi 2 thn nih

    BalasHapus
  2. arigatou buat sharringnya ya bunda Ra..
    Kelak pasti berguna buatku..

    Wah, andai saja Pigeon Breastpump ngadain kontes, bisa diikutkan nih... *dasar Tt, banci kontes, hihi*

    BalasHapus
  3. @mama pascal.. insya Allah sampai 2 tahun.. menghitung hari menuju 1 tahun..

    @jeng tt.. semoga aja bis ini ada kuis dari pigeon.. hehehe..

    BalasHapus